Sunday, 14 February 2016

We Need Feminism.

Kemarin sempet beradu argument dengan salah satu teman lelaki; tentang penting tidaknya menutup aurat wanita, dan dia ngotot keukeh kalau pemerkosaan terjadi karna siwanitanya aja yang pakaiannya mengundang napsu.

Lalu aku bantah dengan “gimana dengan wanita-wanita timur tengah? Yang cuma matanya aja yang terlihat? Gimana dengan pemerkosaan dengan anak-anak?”. Dan sangat disayangkan jawabannya bikin aku mundur teratur, he said “Ya itu karna abis liat cewek seksi, terus gabisa menyalurkan, akhirnya sembarangan aja nubruk orang” TJE FUK? Dan intinya dia masih menyalahkan rok mini dan belahan dada. Ckck.

Masalah ini tuh kaya ada seorang pencuri sapi, dan waktu mau disalahin dia bilang “abis sapinya keliatan sih, abis sapinya bersuara sih, kan jadi ketauan kalo punya sapi” terus pemilik sapinya dipenjarakan karna sapinya makan rumput dipadang dan dilihat banyak orang dan membuat sipencuri sapi pengen nyolong (?) Atau kaya seseorang nyolong barang ditoko, waktu disalahin berkelit “abis dagangannya diliat-liatin sih” (?) masuk akal? Enggak!

Masalahnya yang sering dilecehkan justru wanita-wanita yang sama sekali nggak berniat memperlihatkan aurat. Terlepas wanita yang berbaju minim ataupun tidak, sama sekali nggak pantas dilecehkan. Kaya temen aku, dari SMP dia sudah menggunakan hijab, bukan hijab gaul tapi beneran hijab. Hijab syari’i (tulisannya benerkan?). Waktu masih SMP nih dia, nunggu jemputan orang tuanya, diteriakin “dek dedek uztadzah bareng mas aja pulangnya” dan nggak berhenti disitu, mereka berhenti dan memegang payudara temenku. Well, salahnya dimana? Aurat tertutup, bentuk badan masih bocah, masih SMP ini, muka kucel abis pulang sekolah. Pokonya nggak ada menarik-menariknya. Terus waktu dilaporin kesatpam sekolah, satpamnya bilang apa? “Abis si eneng nunggunya disitu, ya wajar kalau digodain.” TJE FUK. Harusnya pelaku diberi sangsi eh ini malah dimaklumkan. Aneh. Sangat aneh.

Coba kalau para lelaki diberi edukasi bahwa terlepas dia itu payudaranya besar, atau kulitnya putih, atau pahanya mulus, atau rambutnya panjang, atau wanita memakai baju lengan pendek, panjang atau buntung. Wanita berhak tinggi atau bersepatu sneakers, wanita diurai, digerai atau berhijab semua itu harus kaum adam hormati. Wanita bukan object seks semata. Kita berada dilevel yang sama. We feel the need of sex too, tapi bukan berarti kalian bisa seenaknya. Munculkanlah rasa respect.

Jangan salahkan pahanya, jangan salahkan payudaranya. Salahkan dedek kamu yang kurang pelatihan!

“Abis dia gak pakek hijab sih, jadi yang maklum kalo diapa-apain orang.”

“Abis pala lo gak pake helm sih, jadi maklum kalo dipukul orang. Abis lo gak pake rompi anti peluru sih, jadi maklum kalo kena tembak.”

“Abis mbaknya susunya gede, jadi ya pantes.”

“Abis muka lo nyebelin jadi kalo gue getok ya maklum”

There is no excuse for you to rape. Rape is rape.


Udah ah, pokoknya gitu, aku mau lanjut twitteran kerja.

Saturday, 11 April 2015

Fase-fase Mantan (?)



Mumpung lagi hujan, dan suasana lagi gelap, kita ngomongin mantan aja yuk? #ehhh.

Dalam hidup, kita pasti punya orang-orang yang selalu menemani keseharian kita, entah itu keluarga, saudara, teman dan juga pacar. Sayangnya untuk pacar, kita nggak bisa berbuat banyak kalau ditengah hubungan harus ada perpisahan, entah karna keduanya tidak cocok, atau sang pacar merasa tidak bisa melanjutkan lagi, atau karna keselahan kita. Dan dari semua pacar-pacar yang sekarang sudah menjadi TTM alias Teman Tapi Misuh-Misuhi atau Teman Tapi Musuh pun pasti punya pribadi yang berbeda-beda walau kalau kata orang sih tipenya kamu tuh itu lagi-itu lagi. Ihik!

Diantaranya:

Mantan absurd
Kenapa bisa dikatakan absurd? Karna kitapun nggak ngerti gimana jadiannya, gimana pacarannya, tiba-tiba udah jadi mantan aja gitu, biasanya sih ini terjadi kalau udah pacaran jaman SD gitu atau disebutnya cinta monyet, aduh. Biasanya sih yang minta-minta pacaran ceweknya, secara yakan cewek itu lebih cepet dewasa dari pada lekong. Pokoknya kalau reuni dicie-cie padahal mah kitanya juga udah biasa aja, nggak ada rasa gitu, jadi semacam itu mantanku tur embuh gitu, wakkkk! Eh tapi nggak tau nding kalau ada yang masih menyimpan rasa sama “mantan jaman SDnya”.

Mantan pertama
Sebut saja mantan absurd nggak masuk hitungan ya. Ya soalnya kita belom ngerti-ngerti amat sih tentang cecintaan. Biasnya bisa dapet mantan pertama ini waktu kita menginjak SMP. Tetep disebut cinta monyet sih, tapi tetep aja rasanya beda sama mantan absurd. Mantan pertama ini yang bikin kita deg-degan mampus, dan membuat segala hal yang sepele jadi spesial. Misal ikut nungguin sampai sipacar dapet bus. Dan karna masih SMP pacarannya pun nggak jauh-jauh dari SMSan, jalan bareng pun maksudnya jalan-berdua-ditemani-temen-temennya-juga-temen-temenku. Eh tapi ada sih yang udah pacarannya kebablasan, hehe. Tapi pokoknya ini juga termasuk mantan yang susah lupa, karna bikin kita naik kejenjang berikutnya yaitu sah punya mantan! HOREEE(?) Pokoknya ABG eksis kudu banget punya mantan! Sip lah pokoknya kalau udah punya mantan.

Mantan yang sayang beneran
Setelah mengarungi fase pacaran yang biasa, akhirnya kita masuk kefase berikutnya: yaitu pacaran beneran! Yey! Ngerti rasanya dianter pacar, ngerti rasanya ketauan pacaran sama orangtua. Pokoknya ini jadi hal yang baru. Pegangan tangan didepan umum, ditraktir makan berdua. Uhuy pokoknya ini masa yang indah! Sayangnya pas putus patah hatinya pun sepatah-patahnya :/ secara ini pacarannya pacaran beneran. :( apalagi kalau kita tipe yang susah move on, move on dari mantan yang sayang beneran pun lama. Kudu cari pelampiasan tiga kali dulu baru lupa. Aduh~

Mantan yang mengajarkan banyak hal
Kalau biasanya dapet pacar dalam lingkungan sekolah, dan sekarang dapet pacar dari lingunkan lain yang bukan keseharian itu asiknya adalah banyak hal-hal menyenangkan yang akhirnya kita ketauhi pas sama dia. Misal diajarin gambar gravity (tiba-tiba inget pernah digambarin gravity dijalan itu, ihik asik), dikasih tau merk pilok apa yang bagus, gimana cara menggambar dengan pilok diatas tembok, dll. Atau kalau  mantan hobby melukis, atau menyanyi, atau anak band yang pasti kita banyak mempelajari banyak hal baru sama dia. Dan setiap kita lewat/melihat hal-hal yang pernah diajarkan atau dikenalkan, kita bakal otomatis langsung inget sama orangnya. :’)

Mantan yang bikin kita jadi rusak
Saya yakin pasti semua orang sudah/akan bertemu sama orang macam ini. Gara-gara dia kita jadi sering dan bahkan gampang bohong sama orang tua demi dia. Kita jadi berani mencoba bolos atau bahkan sampai kehal-hal yang rusaknya beneran rusak seperti sampai berani berbuat hal-hal yang dinginkan (oh no!) pokoknya sama dia, kita menjadi enteng untuk berbuat hal-hal yang tidak baik. Sayangnya orang-orang brengsek macam dialah yang memberikan pelajaran hidup, yang menorehkan luka juga yang mendalam. Ya gitudeh, yang brengsek malah susah dilupakan. :D

Mantan yang baik (didepannya doang)
Nah bedanya sama mantan yang bikin kita jadi rusak adalah, ini mantan saleh banget. Selalu ingetin ibadah kita, dan ibadah diapun kenceng dan rajin. Dia ngerti bacaan-bacaan doa dll. Pokoknya dia ini top markotop sampai-sampai kita berpikir bahwa dia cocok jadi kepala keluarga mempimpin kamu dan anak-anak lucu kalian kelak, aw aw aw. Sayangnya baiknya cuma didepan, ternyata dibalik semua itu ada hal yang dia simpan. Ternya yang dia ingetin ibadah enggak cuma kamu doang. Ternyata dia tidak menerima kekurangan kamu, pokonya dia ternyata tidak sebaik itu apa yang terlihat depanlah intinya. Nah biasanya busuknya keliatan waktu dia udah mulai bosen nih, mulai keliatan kampretnya, biar kamu ilfil sakit hati lalu mutusin! Ihik ciamik!

Mantan yang brengsek
Ini beda lo sama mantan yang bikin kita rusak, kalau mantan yang bikin kita rusak, bisa aja dia biasa-biasa aja orangnya, dia setia sih, cuma ya gitu ngubah kamu jadi lebih jelek gitu deh. Nah sedangkan mantan brengsek adalah, mantan yang bikin gemes sama kelakuan dia. Dia brengsek tapi kok malah bikin kamu nempel gitu, dia suka selingkuh, nggak menghargai kamu, dan sering kepergo ngrokok padahal udah kamu larang. Pokoknya ini orang brengsek banget deh! Nah sayangnya mungkin diotak manusia itu sudah terprogram untuk tergiur sama tantangan kali yah, jadi semacam pengen jinakin gitu, aowww!

Mantan yang serba pertama
Ihiy uhuy! Mantan yang paling susah  terlupakan. Pertama kali dianter sampai depan rumah. Pertama kali dicium padahal sebelumnya sama yang lain cuma sekedar pegangan tangan. Yang pertama nganter kemana-mana. Pertama kali dibonceng sambil meluk dia. Orang pertama yang cium bibir kamu. Orang pertama yang ngajak kita ke pantai, orang pertama yang ngajak kita main jauh. Orang pertama yang ngenalin kita ketemen-temenya. Orang pertama yang bikin kita ngrasain lagi bunga-bunga cinta, deg-degannya dll.  Orang pertama yang akhirnya bisa bikin kamu move on. Pokoknya sama dia kita ngerasain semuanya! Ya hidup, ya seneng, ya takut, ya jengkel, ya tergila-gila. Pokoknya apa yang dia lakukan adalah dia yang pertama melakukan itu. Dan setiap tempat yang dikunjungi pasti bikin kita teringat sama mantan yang satu ini. (Lalu mulai berkaca-kaca)

Mantan yang jadi mantan karna ulah kita/ yang baik beneran.
Gimana kita bisa lupa sama mantan yang satu ini. Dia pergi karna kesalahan kita. Kita nyesel, tapi udah terlambat. Bisa dibilang dia mantan yang paling kasian sih, karna bikin orang lain jadi patah hati itu sumpah rasanya kaya abis bunuh orang, rasa bersalahnya pun nggak karuan. Apalagi kalau dia juga susah move on, kadang kita kasian, tapi nggak bisa berbuat banyak. Dan saat dia udah move on, baru deh kita menyadari kesalahan dan kebodohan kita. Tapi mau gimana lagi udah terlambat ini. :’) biasanya kalau ketemu, ini mantan berubah jadi sangat rupawan, dan bikin kita tambah nyesel. Huhuhu :/

Yak segitu dulu deh, cuap-cuap mengisi kekosongan dikala hujan yang syahdu ini (alah-alah!). yang masih jomblo nggak papa deh abis liat tulisan ini langsung telpon mantan,  buat yang udah punya pacar/mantannya udah punya pacar, jangan dulu yah! Ihik!

Friday, 10 April 2015

Curhatan Anak Design



Jadi anak design, atau sedikit banyak ngerti sama software-software editing, katanya sih enak. Kerjanya cuma didepan komputer, sambil makan gorengan ditemani kopi, nggak ngrasain panasnya terik matahari, nggak ngrasain beratnya angkat-angkat. Padahal sama aja sih susahnya, bedanya cuma di-yang satu pake otot yang satunya lagi butuh kreatifitas dan kesabaran dalam menerima klien. Nggak enaknya pun banyak :

“Wah anak Multimedia ya? Ngetik-ngetik gitu ya?”
:( yah dikira kita kerja ditempat pengetikan :/ biasanya nih yang bilang ibu-ibu yang nggak ngerti apa itu design graphis, atau IT atau Multimedia. Karna kerjanya depan komputer, dan mungkin liatnya mereka tuh kaya ngetik-ngetik gitu yah. Tapi percayalah kita ngetiknya beda kok :/ biasanya ditambahin ctrl atau alt atau sift gitu bu-ibu~(mulai putus asa menjelaskan).

“Alah sama temen sendirilah, gretong yah!”
Nah ini nih, agak susah emang. saya sebagai orang Indonesia juga punya sifat nggak enakan, mau ditolak kok temen sendiri, kalau mau diterima kok ya kita yang rugi. Eh jangan dikira design in orang tuh nggak pakai pengorbanan ya, butuh modem, kreatifitas, mengerti tata letak, ngerti paduan warna yang baik, harus ngerti baiknya gimana, biar menjadi menarik dan dilirik, ciamik! Dan semua itu kita dapatpun enggak gratis! Kita butuh sekolah, pengalaman, belajar sana-sini yang pasti nggak cuma uang yang dikorbankan, tapi juga tenaga dan waktu. Bahkan harusnya kalau sama temen sendiri malah kudunya ditambahin sih (ihik asik) paling enggak jangan gratis lah, jangan cuma dibayar gorengan juga :’( huhu.

“Agak gelap, tapi jangan yang warna gelap ya mbak~”
Sayangnya tidak semua anak design dikaruniai membaca pikiran :/, berkatalah yang jelas, detil agar nantinya juga sama-sama enak :), nggak maukan revisi berulang-ulang? Kan sama-sama membuang waktu. Lebih baik lagi kalau udah mempersiapkan konsep, pengennya kaya gimana gitu :D digambar dikertas kosong, nggak perlu bagus sih, asalkan jelas, biar kitanya juga lebih punya gambaran dan masukan buat designya :D.

“Alah cuma gampang kok mbak, masak mahal banget”
Padahal yang design logonya coca-cola aja sekarang lagi kongkow-kongkow cantik menikmati sore nan indah sambil ngebir-ngebir unyu loh, cuma karna logo coca-cola yang mlungker-mlungker itu. Atau yang design logonya Google yang super sederhana aja, sekarang orangnya lagi mandi uang. Karna semua orang taunya anak design itu cuma klik-klik lalu jadi, makanya nggak banyak orang menghargai. Padahal biar bisa klik-klik langsung jadi itu butuh proses lo ;), diantaranya ada sekolah, pengalaman, dan learning by doing. Nggak hanya uang, tapi juga tenaga, waktu dan otak yang harus dikerahkan. Dan kalau boleh ngasih info aja nih, di SMK biasanya jurusan anak IT itu lebih mahal. Kaya dulu waktu saya masih lugu polos dan berseragam putih abu-abu, setiap ada selebaran pembayaran uang sekolah atau pokoknya urusan bayar membayar, ada tabel khusus untuk anak Multimedia/IT, entah pembayaran perawatan Lab, pembelian hardware, dll.  Eh kok jadi curhat banyak banget ya? Ya judulnya aja curhatan anak design hihi :p

Halangan yang tidak mau dimengerti oleh klien.
Kaya mati lampu, modem rusak, tiba-tiba laptop/PC error, ada software yang corrupt atau error adalah salah satu yang menurut klien adalah “alasan basi”, padahal kita juga nggak pengen ini terjadi (lalu jadi dramatis kaya FTV), ada design yang harus digarap, dan malah mati lampu itu juga beban loh untuk kita, tanggung jawab kita untuk memuaskan maunya klien. Atau paling parah GARAPAN BELUM DISAVE UDAH MATI LAMPU, ini paling kampret sih kalau menurut saya, kaya udah PDKT lama eh sidoi malah balikan sama mantannya :D (pengalaman pribadi pes?) ini semua kan bukan kuasa kami ya, tapi sayangnya masih banyak orang ignorant yang tutup maka akan hal ini (halah).

Dan masih banyak lagi, seperti klien yang rempong, klien yang bingungan, kalau kliennya bingung apalagi kita :/. Atau klien yang maunya cepet, bagus, tapi murah. Lah? Lu pikir kita robot? Lu pikir kita tinggal suruh komputer kerjain, terus kitanya satay-santay kaya di pantay? Uhuy!

Tuesday, 31 March 2015

Saya Mengerti.


Aku tau, aku nggak cukup baik buat kamu. Aku tau, kamu nggak sempurna dan aku tau mungkin kita nggak jauh beda. Setidaknya itu yang kamu katakan, “kamu nggak cukup baik buatku.”

Duniamu adalah malam, sedangkan aku harus menunggu pagi untuk hidup. Duniamu adalah wanita berambut panjang terurai sepinggang, menari dengan musik berdentum keras. Duniamu adalah pinta semua orang. Aku senang, aku senang melihat kamu bahagia dengan hobimu. Bahgan aku memohon untuk melihat aksimu, tapi malam terlalu malam, dan ada ilmu yang harus kutuntut besok.

Aku benci nikotin yang kamu hisap, aku benci rambutmu yang terlalu panjang, tapi aku senang melihat tato burung hantu didadamu, katamu sakitnya nagih, katamu ingin memberikan sedikit warna disini dan disana, sambil kamu menunjuk sayap dan paruh burung hantu itu.

“sayang?”
“besok aku harus sekolah cing, jgn telpon sekarang bisa?”
“suaramu lucu kalo bangun tidur gitu, hihi” katamu sambil menutup telpon.
***
“Aku berangkat ya, kamu jaga diri di Jogja. Aku pasti sering negokin kamu.”
***
“Kamu kok jarang ada kabar? Katanya mau sering-sering nengokin aku?”
Aku tau kamu banyak pesta yang harus dimeriahkan, dan aku punya seabreg kertas laporan yang belom di-acc.
***
“Kayanya kita sampai sini aja ya?” Katamu sedikit gusar diseberang telpon.
“Hah? Kenapa?”
“Kamu nggak cukup baik buat aku.. maaf”
“Nggak cukup baik? Maksud kamu? Aku anak sekolahan! Dan setau aku, kamu yang kerja malem, kamu yang muter piringan item!”
“Kamu gak pernah support aku, kamu ubah aku, jadi lebih baiknya kamu. Bukan aku.”
“Miras itu nggak baiknya semua orang! Cuma karna kamu kerja ditempat malem, bukan berarti kamu bisa ngrusak dirimu sendiri, well aku cuma jaga kamu. Dan aku kurang support apa? Aku sering minta liat aksi kamu, tapi kamu yang gak bolehin.”
“Ya buat aku kamu kurang baik buat aku.”
***
Jujur cing, aku kehilangan arah tanpa kamu. Aku butuh orang senorak kamu, selucu kamu, segentle kamu, seberani kamu. Terus siapa yang mau beliin aku buku lagi cing. Aku sekarang berhenti baca buku cing. Aku harap kamu baik-baik aja.
---
Ini ditulis taun 2012 udah nge-draft lama banget. Hihi masih ABG akunya :3 maaf baru berani publish ini, kemaren liat iklan, katanya kamu beraksi dijogja lagi :’)

Sunday, 18 January 2015

Khayal-khayal Babu Untuk Multimedia 2013



Ini tulisan ditulis pertengahan 2013 waktu abis wisuda, udah masuk draft lama banget, dan baru ‘terlihat’ sekarang. Jadi kalau bahasanya masih alay, maapkeun ea qaqa :3

Khayal-khayal babu untuk mumed (singkatan untuk multimedia) 2013, khayalanku untuk mumed tuh, pengen banget satu kelas satu atap macam Big Brother yang ada ditrans tv itu lo. Kita bakal hidup disatu atap. Ada yang kuliah, ada yang kerja, ada yang lagi belajar untuk UAS ada yang UASnya udah selese dan libur. Ada yang malam minggu dirumah doang bareng sama yang sesama jomblo, gitar-gitaran. Ada yang malming baru pulang jam 12 abis pacaran :p

Hih, pasti lucu dan seru banget ya :’D karna satu rumah pasti perdebatan nggak bisa dipungkiri. Yang sekelas aja, sehari cuma 10 jam-an ketemu banyak yang bentrok :’) apalagi satu atap hihi. Pasti lucu ya, ada yang masak, ada yang main PS ada yang nonton TV, ada yang sibuk dikamar telpon-telponan sama pacarnya. Ada yang luluran dikamar mandi. Ada yang genjreng-genjreng diikuti beberapa suara sumbang :’)

Ada yang bertugas jadi Ibu/Bapak diantara kita. Mungkin tugasnya dia sebagai yang sering ngingetin ya, yang tiap pagi bangunin kita, masakin dll. Kayaknya yang cocok Maryam deh :’) terus nanti ada yang nangis-nangis abis putus, terus ditenangin temen-temen. Mungkin hidup bakal lebih mudah, kalau ada temen-temen yang deket.

Ihihi, seandainya ya temen-temen :D ada grup dota, grup dandan, grup hits, grup antah berantah, grup soleh, grup asoy dan grup grup lainnya, yang pasti kita semua tetep deket :’) Nggak pernah tau kalau ternyata tiga taun secepet ini temen-temen :’(. I will always miss you all so much.

Semoga kita semua menjadi orang yang sukses ya, entah apapun kita kelak :’)

Sancca, 29 Agustus 2013

Saturday, 17 January 2015

Wanita Baik-Baik?


Perasaanmu gimana sih kalau dicap perempuan nggak baik? Apakah lantas semua perempuan yang berani, kuat, mandiri, agresif itu disebut bukan perempuan baik-baik? Atau yang bukan berlatar belakang keluarga yang harmonis, bukan keluarga kaya, bukan keluarga abdi dalem atau kraton itu lantas bukan perempuan baik-baik?

Apakah diluar perempuan yang lembut, feminim, selalu berpakaian tertutup, rajin beribadah, “manut”, manja, pintar melakukan hal-hal domestik itu dikatakan perempuan tidak baik. Pasti kita perempuan yang nggak jago masak sering dikatain “Ih cewek kok nggak jago masak? Mau jadi apa kamu?!” aku sebenernya agak sedikit tersinggung, dengan omongan dari Bapaknya mantan yang bilang; “Wadon iku konco wingking, mosok gak bisa masak? Perempuan macam apa kamu?” Konco wingking? Teman dibelakang? Oh, maaf aku manusia seutuhnya dan aku mencari pendamping, bukan atasan. Saya tidak sedang melamar pekerjaan. Saya mencari suami yang menanggap bahwa pasangannya adalah manusia yang sepadan, bukan lebih rendah darinya.


Pandangan masyakarat terhadap perempuan yang berani mengemukakan pendapat itu bitch, dan wanita yang manut itu perempuan baik-baik? Jadi, aku adalah perempuan yang tidak baik karna pulang tengah malam atau pagi? Padahal itu urusan pekerjaan?

Aku punya temen yang seksi, seksi banget kayak Happy Salma (eh nulisnnya gini kan yah?). dia selalu dikatain slut, just because she’s sexy. Padalah dia sama sekali enggak mempertontonkan keseksiannya. Bajunya pun ketutup. Yah dasarnya seksi mah ya seksi aja, gausah dibuka-buka juga orang udah tau she’s hot. Sedihnya, yang ngatain dia slut pun malah kebanyakan wanita. Dan pernah temen-temen cowok aku tanyain, mau nggak punya istri dia( si mirip Happy Salma) they say “nggak mau ah, pasti udah dicobain banyak cowok. Alasan mereka bilang gitu? Karna si mirip Happy Salma ini banyak yang deketin dan cantik. Apa salahnya, seksi, cantik dan banyak yang deketin? Apalah lantas itu dianggap murahan? Gimana kalau si Happy Salma ini ternyata still virgin? Atau bahkan dia melakukan pacaran sehat? Kan kita juga nggak tau.

Terus perkara yang pakaiannya tertutup selalu lebih baik dibanding yang bajunya kebuka. Terus gimana kalau yang pakaian tertutup ini ternyata suka bergosip, suka memutar balikkan fakta, suka memanfaatkan orang lain. Sedangkan si pakaian terbuka ini malah suka menolong sesama, cuek sama gosip, nggak suka bergunjing, supel, dan ramah? Masyarat cenderung melebeli si pakaian tertutup dengan “Perempuan baik-baik” sedangkan sipakaian terbuka ini “Perempuan murahan.”

Menurutku pribadi sih, perempuan adalah manusia seutuhnya, derajatnya sama kaya laki-laki. Nggak bisa cuma lelaki aja yang punya jiwa kepeminpinan, dan wanita itu lemah lembut. Terus kalau sebuah perusahaan maju dipimpin oleh laki-laki, pasti semua orang bakal mengagumi. Tapi kalau dipimpin wanita pasti orang mencibir, mana “namanya juga cewek, pasti galak. Mimpinya pake mood” dan bla bla bla.

Pernah mengalami kejadian didepan mata kepala sendiri, seorang perempuan dilecehkan oleh sesama perempuan. Waktu itu kejadiannya udah agak malem, waktu pulang dari Mall abis nonton bioskop. Dibasement, ada mbak-mbak cantik pake hotpant jalan bareng temennya yang juga pake hotpants, kebetulah mobil mereka bersebelahan sama ibu-ibu yang juga mau pulang. Pas ibu-ibunya itu ngeliat kedua mbak-mbak cantik pake hotpant ini, ibu-ibu itu langsung marah-marah sama mbak-mbak ini, dikatain murahan dan lain sebagainya. Aku kok prihatin dan kasian sendiri sama mbak ini. Alasan pertaman kenapa prihatin, karna sesama wanita harusnya kita menjaga martabat kita satu sama lain, hanya karna kita berbeda dalam selera memilih busana, bukan berarti sebagian dari kita lebih baik/ lebih suci. Terus kasian, karna enggak sepantasnya mereka direndahkan seperti itu. Harusnya mereka dibiarkan dengan pilihan busana yang mereka inginkan. Juga kana itu bukan urusannya ibu-ibunya itu, kenal juga kagak kelez bukkk (yaelahhhh)


Lalu tanggapan masyarakat terhadap cewek bertato. Terlepas akhlaknya baik/buruk. Cewek bertato akan dicap jelek.  Entah ternyata dia sering menolong sesama, atau sering menjadi rewalan, atau juga pendonor darah tetap. Orang akan cenderung fokus pada tatonya yang dianggap tidak layak untuk perempuan. Lalu dia dilebeli perempuan nakal.

Terlepas dari pandangan agama/sosial. Tubuh kita adalah hak milik seutuhnya kita. Bagaimana nyamannya kita, toh semua resiko kita yang tanggung. Saya yakin mbak-mbak yang pake hotpants itu sudah tau resiko apa yang akan dia tanggung. Entah itu mata nakal para lelaki, atau tatapan sirik mbak-mbak lainya. Juga wanita-wanita yang bertato, kitakan nggak tau cerita apa dibalik tatonya. Aku kenal banyak kok cewek yang bertato tapi kalau lewat depan orang lain selalu bilang permisi, selalu kasih tempat duduk buat yang lebih tua, buat yang lagi hamil, difabel, anak-anak, dan ibu-ibu. Prestasi akademiknya juga bagus.

Bukankah pribadi kita masing-masing adalah pribadi yang merdeka? Bukannya arti merdeka itu independent tanpa campur tangan pihak luar. Bukannya setiap manusia berhak berekspresi atas dirinya sendiri? Bahkan ada beberapa wanita yang malah menjadi takut berekspresi karna takut dianggap bukan perempuan baik-baik. Takut dipandang wanita murahan oleh laki-laki.

Untuk semua wanita,
Wahai wanita yang seksi, yang cantik, yang berani, mempesona, menggoda, lemah lembut, bertato, berhijab. Kita semua adalah manusia yang seutuhnya. Tidak ada yang lebih baik atau lebih buruk diantara kita. Masyarakatlah yang membeda-bedakan. Bahwa hatimu yang harus kamu jaga. Masalah penampilan itu adalah kebebasanmu berekspresi. Jadilah apa yang kamu inginkan. Pengen seksi kaya Angelina Joulie, boleh. Pengen soleh yang Mamah Dedeh, monggo. Pengen pinter kaya Cinta Laura, sok atuh. Pengen jadi wanita yang lembut kaya Umi Pipik, go ahead. Jadilah apa yang kamu mau, berekspresilah sesuai keinginanmu. Karna lelaki yang menganggapmu “konco winking” atau teman dibelakang, bukanlah lelaki yang pastas menjadi suamimu. Carilah suami yang menganggapmu partner. Yang menganggapmu teman satu tim. Kalian punya tugas yang sama berat. Nggak ada yang salah kok, jadi perempuan yang berani, independet, agresif, seksi, didekati banyak pria dan ekspresif. Yang salah itu pandangan masyarakat.

With love,
Perempuan.